POHON DAN BAYANGANNYA

POHON DAN BAYANGANNYA.

.

Ivan Taniputera.

17 Juli 2018.

.

 

.

Suatu kali saya sedang mengadakan perjalanan ke sebuah negeri antah berantah. Pemandu saya, Pak Marques menuturkan mengenai sebuah desa yang bernama Desa Kebijaksanaan. Di sana terdapat seorang lanjut usia, yang biasa dipanggil Pak Pengetahuan. Ia gemar menuturkan kisah-kisah kebijaksanaan yang unik pada para warga desa. Konon semenjak usia mudanya, Pak Pengetahuan sudah menjadi tukang cerita. Karena warga di desa itu tidak begitu menggemari gadget beserta teknologi modern lainnya, maka kisah-kisah tuturan Pak Pengetahuan merupakan sumber hiburan utama bagi mereka. Saya berniat mengunjungi desa tersebut, karena saya menggemari tujuan wisata yang lain dari yang lain. Pak Marques kemudian mengatur perjalanan ke sana. Pada kesempatan kali ini saya hanya menuturkan ulang saja apa yang saya alami di desa tersebut.

.

Singkat cerita keesokan harinya saya tiba di Desa Kebijaksanaan selewat tengah hari; yakni sekitar pukul 01.00 siang. Pemandangan alam di sana tidaklah mengecewakan. Kami lalu menuju ke tempat kediaman Pak Pengetahuan. Ternyata di sana telah berkumpul para warga desa yang siap mendengarkan kisah Pak Pengetahuan. Mereka sedang beristirahat sejenak dari pekerjaan di ladang. Memang, sebagian besar penduduk desa bermata pencaharian sebagai peladang. Hasil utama desa mereka adalah jagung.

.

Siang itu, Pak Pengetahuan mengisahkan mengenai seseorang yang belum pernah melihat pohon. Tentu saja karena namanya sebuah kisah, maka kita janganlah terlalu mencoba mencernanya dengan logika, begitu pikir saya. Ia hanya mendengar penuturan teman-temannya bahwa pohon itu sangatlah indah. Ia lalu ingin melihat seperti apakah pohon itu. Orang itu, sebut saja namanya Si Pengelana, bertanya pada seorang profesor yang pandai, mengenai seperti apakah pohon itu. Profesor yang ditanya lalu menjelaskan secara panjang lebar mengenai pohon beserta ciri-cirinya. Setelah mendengar uraian sang profesor, ia lalu melangkah pergi dan mencari sesuatu dengan ciri-ciri seperti yang digambarkan profesor tersebut.

.

Saat berjalan, tiba-tiba mata Si Pengelana terpaku pada sebuah citra di tanah yang tak lain dan tak bukan adalah bayangan sebatang pohon. Ia berhenti sebentar dan mengamatinya. Ia lantas berkata, “Sungguh mirip sekali dengan apa yang digambarkan profesor yang kutanya tadi.” Tiba-tiba ia melompat penuh kegembiraan seraya berseru, “Oh inilah rupanya yang disebut pohon itu!” Si Pengelana terpaku dengan takjub. Ia merasa telah menemukan apa yang dicarinya. Demikianlah, Si Pengelana terus mematung di tempat tersebut dipenuhi luapan kegirangan batin luar biasa yang tak tergambarkan. Matanya terus mengamati citra di tanah tersebut. Entah berapa waktu telah berlalu.

.

Matahari semakin menggelincir ke arah barat dan malam pun tiba. Si Pengelana baru menyadari bahwa citra yang diamatinya penuh rasa takjub itu menghilang. Kegelapan menyelimuti tempat di sekitarnya. Tetapi yang lebih penting lagi adalah timbul perasaan sedih dan kehilangan yang luar biasa. Jika sebelumnya, ia merasakan kegembiraan meluap-luap; kini rasa sedih itu menjalari batinnya. Ke manakah perginya “pohon” yang dikaguminya itu. Karena hari telah menjadi gelap, Si Pengelana mengeluarkan korek dari saku bajunya. Ia menyalakan korek itu dan melihat ke sekeliling. Tiba-tiba dengan diterangi cahaya korek yang dinyalakannya, tidak jauh dari tempat tersebut, ia menyaksikan suatu sosok sedang berdiri dengan gagahnya. Ia mengamati sosok tersebut. Ternyata sosok itu justru jauh lebih mendekati gambaran mengenai pohon sebagaimana diuraikan sang profesor. Seluruh uraian sang profesor benar-benar bersesuaian dengan sosok tersebut. Bersesuaian secara sempurna tanpa ada yang terlewatkan.

.

Kegembiraan baru menjalari batin Si Pengelana. Kini ia tahu bahwa apa yang baru saja dilihatnya itu merupakan pohon sebenarnya. Bayangan sebuah pohon bisa menghilang sedangkan pohon yang sebenarnya tetap ada. Si Pengelana lalu memeluk pohon tersebut. Ia telah berjumpa dengan apa yang dicarinya.

.

Pak Pengetahuan mengakhiri kisahnya karena para warga desa hendak kembali ke ladang masing-masing. Para warga pun nampak puas dan bertepuk tangan.

.

Kisah ini bagi saya cukup menarik, tetapi saya sendiri tidak yakin dengan penafsiran saya terhadap makna filosofis cerita tersebut. Apakah para warga desa yang mendengarnya mengetahui makna filosofis tersebut? Entahlah. Apakah memang cerita itu hanya sekedar cerita saja tanpa mempunyai makna filosofis tertentu? Entahlah. Saya lalu mendekati Pak Pengetahuan dan menanyakan apakah makna kisah tersebut. Pak Pengetahuan hanya tersenyum dan berkata, “Temukanlah sendiri.”

.

“Apakah yang dimaksud dengan bayangan pohon itu?”

“Apakah yang dimaksud dengan pohon itu?”

“Siapakah sesungguhnya yang dimaksud dengan Si Pengelana?”

“Mengapa justru cahaya korek api yang kecil dapat menuntun Si Pengelana menemukan pohon sebenarnya?” “Mengapa malah bukan cahaya matahari?”

“Apakah yang dimaksud dengan cahaya korek api kecil pada kisah ini?”

.

Banyak pertanyaan yang timbul dalam benak saya. Apakah para pembaca mengetahui jawabannya? Apakah para pembaca ingin mengetahui jawabannya?

.

“Temukanlah sendiri.”

Advertisements

APAKAH TERDAPAT BAYANGAN BERUPA WUJUD TIGA DIMENSI? MARI PERLUAS WAWASAN ANDA MENUJU DIMENSI YANG LEBIH TINGGI

APAKAH TERDAPAT BAYANGAN BERUPA WUJUD TIGA DIMENSI? MARI PERLUAS WAWASAN ANDA MENUJU DIMENSI YANG LEBIH TINGGI

.

Ivan Taniputera.

1 Juli 2018

.

Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas topik yang agak berat. Umumnya, setiap orang akan menyatakan bahwa bayangan (shadow) itu bersifat dua dimensi. Agar jelas, sebelumnya perlu dijelaskan bahwa yang dimaksud bayangan di sini adalah citra yang terbentuk karena terdapat penghalang dengan cahaya. Sebagai contoh adalah bayangan pohon di sebuah tembok atau dinding. Cahaya matahari terhalang pohon dan membentuk bayangan pohon tersebut di tembok atau dinding. Bayangan tersebut akan bersifat dua dimensi. Lalu adakah bayangan yang berupa tiga dimensi?

.

Untuk menjawab pertanyaan tersebut silakan pahami terlebih dahulu hal-hal sebagai berikut.

.

Sebuah obyek berdimensi 0 (yakni sebuah titik) tidak mengenal konsep atas-bawah; depan-belakang, dan kiri-kanan.

Sebuah obyek berdimensi 1 (yakni sebuah garis) tidak mengenal konsep atas-bawah dan depan-belakang.

Sebuah obyek berdimensi 2 (yakni sebuah bidang datar) tidak mengenal konsep atas dan bawah. Ia hanya mengenal sumbu x dan y saja.

Sebuah obyek berdimensi 3 (yakni sebuah bangun ruang) mengenal konsep atas-bawah; depan-belakang, dan kiri-kanan. Kita hidup dalam alam yang berdimensi tiga.

.

Misalkan terdapat makhluk yang hidup pada suatu dimensi, maka ia tidak akan memahami konsep sebagaimana hanya dikenal di dimensi lebih tinggi. Kita ambil contoh makhluk berdimensi dua (jika ada) tidak akan sanggup memahami konsep atas dan bawah. Bagi mereka ruang hidup mereka hanyalah kiri-kanan dan depan-belakang saja. Kita tidak akan sanggup menjelaskan konsep atas-bawah beserta segenap pemahaman mengenai ruang berdimensi tiga sebagaimana yang kita amati sebagai realita sehari-hari pada makhluk berdimensi dua. Mereka akan menganggap bahwa konsep atas-bawah itu tidak ada dan bahkan mungkin akan mulai mencerca kita sebagai penipu.

.

Begitu pula kita tidak akan sanggup membayangkan konsep-konsep yang berada di tataran dimensi lebih tinggi.

.

Kita akan kembali pada topik kita mengenai bayangan. Marilah kita bayangkan cahaya yang menyinari sebuah ruas garis (dimensi 1). Jika kita menyinarkan cahaya pada salah satu ujung, maka di sini lain akan terbentuk bayangan berupa sebuah titik. Bila kita berganti menyinarkan cahaya pada ujung satunya lagi, maka pada sisi lawannya terbentuk pula bayangan berupa sebuah titik. Makhluk berdimensi 0 akan memandangnya sebagai dua buah titik karena mereka tidak memahami konsep mengenai garis. Mereka tidak akan menyadari bahwa dua buah titik berbeda itu sesungguhnya merupakan bagian sebuah ruas garis yang sama.

.

Kita beralih pada dimensi 2. Kita ambil sebuah persegi sebagai contoh. Jika kita menyinarkan cahaya pada sisi-sisinya, maka pada penjuru lawannya akan terbentuk bayangan berupa garis yang berdimensi 1. Dengan demikian terdapat empat kemungkinan bayangan berupa garis. Jika terdapat makhluk yang hidup pada dimensi 1, mereka juga akan mengalami kesulitan dalam membayangkan bahwa keempat bayangan berupa garis yang nampak berbeda bagi mereka itu, sesungguhnya terbentuk dari sebuah persegi saja. Para makhluk yang hidup di tataran dimensi 1 tidak akan sanggup membayangkan mengenai persegi dan bangun datar dalam bentuk apa pun.

.

Kita akan naik pada dimensi 3. Kita ambil sebuah kubus sebagai contoh. Sebuah kubus mempunyai enam sisi. Jika kita menyinarkan cahaya pada masing-masing sisi, maka pada setiap penjuru lawannya akan terbentuk bayangan berupa persegi. Jadi, terdapat enam kemungkinan bayangan berupa persegi. Bila terdapat makhluk yang hidup di dimensi 2, mereka juga akan sulit membayangkan bahwa keenam persegi tersebut sesungguhnya merupakan bayangan sebuah kubus saja. Tidak ada satu pun bayangan itu yang eksis atau hadir terpisah dari kubus.

.

Logika ini dapat pula kita terapkan pada dimensi yang lebih tinggi. Tentu saja karena keterbatasan kita yang hidup di ranah dimensi 3, mustahil bagi kita membayangkan dimensi 4. Namun karena benda berdimensi 1 akan menghasilkan bayangan berdimensi 0; benda berdimensi 2 akan menghasilkan bayangan berdimensi 1; dan bayangan berdimensi 3 akan menghasilkan bayangan berdimensi 2; tidakkah sesuatu yang berdimensi 4 akan menghasilkan bayangan berdimensi 3? Hal ini dapat kita terapkan lebih lanjut pada dimensi-dimensi yang lebih tinggi.

.

Kita juga mungkin akan mengalami kesulitan dalam membayangkan bahwa bayangan-bayangan berupa obyek tiga dimensi itu sesungguhnya terbentuk dari sebuah obyek berdimensi 4 saja.

 

Untuk jelasnya silakan perhatikan gambar di bawah ini.

.

 

 

.

Kita barangkali dapat memperluas hal ini pada ranah fenomena hantu. Banyak orang menyatakan pernah menyaksikan sosok-sosok bayangan hitam. Apakah sosok-sosok itu sesungguhnya merupakan bayangan dari sesuatu yang berdimensi lebih tinggi?

.

Terlepas dari semua itu, pelajaran yang dapat kita ambil adalah agar kita senantiasa memperluas wawasan pemahamahan kita. Semakin tinggi wawasan pemahaman kita, semakin banyak hal pula akan kita pahami.

MEMBUANG DIRI SENDIRI-SUATU RENUNGAN ATAS VASALA SUTTA (SALAH SATU BAGIAN SUTTA NIPATA)

MEMBUANG DIRI SENDIRI-SUATU RENUNGAN ATAS VASALA SUTTA (SALAH SATU BAGIAN SUTTA NIPATA)

.

Ivan Taniputera.

14 Juni 2017.

.

Pada kesempatan kali ini, kita akan melakukan renungan terhadap Vasala Sutta yang menjadi bagian Sutta Nipata. Kita akan menarik berbagai intisari ajaran yang terdapat di dalamnya.

.

Pertama-tama, pada sutta ini Buddha mengajarkan bahwa mulia dan tidaknya seseorang bukan diperoleh atas dasar keturunan, melainkan atas perilaku luhur yang dimilikinya.

.

Agar dapat memahami sutta ini lebih baik, maka kita perlu sedikit mengenal latar belakang tradisi yang berlaku di India pada masa tersebut. Terdapat sekelompok orang yang disebut “kaum terbuang.” Mereka ini adalah orang-orang yang para leluhurnya dahulu pernah melakukan suatu kesalahan, sehingga akhirnya dikeluarkan dari masyarakat. Kaum ini menempati lapisan paling bawah atau rendah pada jenjang hirarki sosial di India. Mereka akan dijauhi dan dianggap hina, serta sering diperlakukan tidak baik.

.

Oleh karenanya, Hyang Buddha lalu mengajarkan apakah sesungguhnya yang dimaksud “kaum terbuang” itu. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut.

.

Pertama-tama, Hyang Buddha membabarkan ajaran dalam bentuk syair, bahwa orang penuh amarah, dendam, berjiwa munafik, dan berpandangan salah adalah “kaum terbuang” yang sesungguhnya.

.

Orang yang mencelakai makhluk lain tanpa berbelas kasihan adalah “kaum terbuang” sesungguhnya.

Orang yang melakukan pembantaian (genosida), membawa kehancuran, dan penindasan adalah “kaum terbuang” sesungguhnya.

Orang yang mencuri milik orang lain adalah “kaum terbuang” sesungguhnya.

Orang yang mengingkari hutang-hutangnya (berhutang tetapi sewaktu ditagih ia menyatakan tidak berhutang atau menolak membayar) adalah “kaum terbuang” sesungguhnya.

Orang yang tidak menyantuni mereka yang patut menerimanya padahal mempunyai harta kekayaan berlimpah adalah “kaum terbuang” sesungguhnya.

Orang yang tidak menghormati mereka yang patut dihormati dan bahkan mencelanya adalah “kaum terbuang” sesungguhnya.

.

Dengan demikian “terbuang” dan tidaknya seseseorang semata-mata ditentukan oleh perilakunya sendiri. Kita dapat menyimpulkan bahwa sebenarnya seseoranglah yang telah membuang dirinya sendiri melalui perilaku buruk dan tidak layak. Agar dapat menuai keberuntungan dan keberhasilan dalam hidup, kita hendaknya senantiasa waspada serta mawas diri. Jangan sampai kita “membuang” diri kita sendiri.

.

Demikianlah sedikit renungan kita atas Vasala Sutta.

RENUNGAN AJARAN DEWA TAN TIK SIOE

RENUNGAN AJARAN DEWA TAN TIK SIOE.

.

Ivan Taniputera.

14 Juni 2017.

.

Pada kesempatan kali ini kita akan sedikit membahas mengenai ajaran Dewa Tan Tik Sioe:

.

“Kita ada mempoenjai saboewa roema bogrek djanganlah aken memandeng roema bagoes.” (Dewa Tan Tik Sioe pada Moestika Adem Hati, 1917).

.

Apabila kita terjemahkan ke dalam bahasa Indonesia modern kurang lebih adalah:

.

“Jika kita memliki rumah yang buruk janganlah mengharapkan rumah mewah.”

.

Berdasarkan ajaran di atas, dapat disimpulkan bahwa kita hendaknya tidak merasa putus asa bila tidak mendapatkan apa yang diharapkan. Banyak orang mengharapkan hasil yang tinggi namun sewaktu ambisinya tidak tercapai ia menjadi sangat tertekan. Oleh karenanya, kita perlu bersuka cita apa pun hasil yang dicapai.

.

Meskipun demikian, ajaran di atas tidak menyatakan agar kita mudah berpuas diri. Apabila kita merasa atau menganggap rumah kita buruk, tidaklah salah mengharapkan rumah yang lebih baik. Namun berharap saja tidak cukup. Kita perlu berupaya mewujudkannya dengan memanfaatkan segenap kemampuan beserta sumber daya yang kita miliki. Yang penting adalah kita berupaya sebaik mungkin, tetapi apa pun hasilnya perlu kita terima dengan suka cita.

.

Kita dapat menafsirkan ajaran di atas bahwa bila kita menabur sesuatu yang buruk janganlah mengharapkan yang baik. Dalam dunia karir dan usaha, tidak jarang orang saling menjegal serta merugikan satu sama lain. Namun sesuatu yang diperoleh dengan merugikan hak orang lain, tidak akan membuahkan kebaikan. Sesuatu yang buruk mustahil menghasilkan kebaikan. Jika ada sesuatu yang seolah-olah nampak sebagai kebaikan atau kebahagiaan, maka semua itu hanya sementara saja sifatnya.

.

Demikianlah sedikit renungan kita terhadap ajaran Dewa Tan Tik Sioe.

GAMBAR UNTUK MEMBEBASKAN DIRI DARI RASA BERSALAH DAN PENYESALAN

GAMBAR UNTUK MEMBEBASKAN DIRI DARI RASA BERSALAH DAN PENYESALAN.

.

Ivan Taniputera.

11 Oktober 2016

.

 
 

.

Rasa bersalah dan penyesalan terkadang merupakan penghambat seseorang dalam mencapai kemajuan dalam hidupnya. Perasaan tersebut mempunyai sifat kontraproduktif, karena hanya rasa bersalah dan penyesalan saja tidaklah berguna jika tidak disertai oleh upaya perubahan diri ke arah lebih baik. Alih-alih melakukan upaya perbaikan diri, seseorang justru terbelenggu olehnya dan terus menerus disiksa oleh perasaan semacam itu. Ia akan merasa dirinya kotor dan tidak berguna. Rasa bersalah dan penyesalan berlebihan itu dapat menjadikan seseorang menyiksa dirinya sendiri, sehingga berpeluang mendatangkan pengaruh buruk baik bagi jasmani maupun rohani. Meski ingin bebas darinya, namun mereka tidak sanggup.

.

Oleh karenanya, pada kesempatan kali ini saya akan membantu mereka yang belum sanggup membebaskan diri dari rasa bersalah beserta penyesalan; yakni kedua hantu masa lampau yang terus menerus membelenggu mereka.

.

Caranya cukup sederhana. Pertama-tama adalah Anda menenangkan diri Anda dan memusatkan perhatian pada segenap rasa bersalah beserta penyesalan tersebut. Upayakan agar Anda jangan terseret oleh gejolak emosional yang timbul. Mungkin Anda akan menangis atau menitikkan air mata jika teringat rasa bersalah dan penyesalan tersebut. Ini adalah hal yang sebaiknya dihindari. Berupayalah memusatkan perhatian padanya tanpa timbul gejolak emosional berlebihan. Sedikit gejolak emosional tidaklah bermasalah. Namun jangan berlebihan.

.

Setelah pemusatan pikiran menjadi kuat, bayangkanlah segenap rasa bersalah dan penyesalan itu terserap memasuki kotak di atas dan terjerat di dalamnya sehingga tidak bisa keluar lagi. Lalu bayangkanlah warna-warna cahaya pelangi di dalamnya mengubah segenap rasa bersalah dan penyesalan itu menjadi berbagai cahaya putih pemurnian di bagian sudut kotak. Dengan demikian, rasa bersalah beserta penyesalan Anda sudah sirna.

.

Anda boleh melakukan latihan ini kurang lebih satu menit atau secukupnya. Anda dapat juga mengulanginya beberapa kali hingga perasaan Anda membaik.

.

Setelah selesai latihan, katakan pada diri Anda sendiri bahwa Anda akan melakukan hal-hal bermanfaat bagi semua makhluk serta tidak akan mengulangi tindakan buruk di masa mendatang (mawas diri). Dengan demikian, latihan ini akan menghadirkan manfaat dalam kehidupan Anda.

.

Artikel menarik lainnya mengenai ramalan, Astrologi, Fengshui, Bazi, Ziweidoushu, dan lain-lain silakan kunjungi: https://www.facebook.com/groups/339499392807581/ . . . . . .

.

 

.

PERHATIAN: Sebagai tambahan, saya tidak memberikan analisa atau konsultasi gratis. Saya sering menerima email atau message yang meminta analisa gratis. Ini adalah sesuatu yang sia-sia dan juga sangat mengganggu saya. Jika ingin berkonsultasi atau saya analisa, maka itu berbayar. Oleh karenanya, jika Anda ingin analisa atau konsultasi gratis maka mohon agar tidak menghubungi saya. Demikian harap maklum.

PELAJARAN BERHARGA DARI TEKA-TEKI LABIRIN INI

PELAJARAN BERHARGA DARI TEKA-TEKI LABIRIN INI

.

Ivan Taniputera.

14 Mei 2016

.

Beberapa waktu yang lalu saya menampilkan teka teki labirin berikut ini.

.

 

 

.

Carilah jalan dari tanda panah hijau bertulisan “mulai” menuju ke “tujuan” di bagian tengah. Semua orang yang mencoba memecahkan teka-teki ini mengalami kebuntuan. Sebenarnya, tujuan teka-teki labirin ini adalah mengajak kita semua merenungkan beberapa pelajaran berharga.

.

Sebelumnya, saya akan memuat terlebih dahulu gambar jawaban teka-teki labirin di atas.

.

 

Jadi jelas sekali, jika Anda cermat dan sanggup menemukan garis-garis berwarna biru di atas, maka nampak bahwa “tujuan” itu mustahil dicapai. Bagian “tujuan” itu sebenarnya tertutup atau terhalang dari semua sisi. Dengan demikian, “tujuan” itu tidak mungkin dicapai dari mana pun juga (dalam hal ini dari arah luar). Garis berwarna oranye memperlihatkan bahwa ke arah mana pun Anda bergerak, akhirnya akan kembali ke titik “mulai” lagi.

.

Apakah pelajaran yang dapat kita ambil?

.

Pertama, banyak orang (atau mungkin semua orang) menjadikan “kebahagiaan” sebagai tujuan dalam hidupnya. Siapakah yang tidak ingin bahagia? Namun tidak sedikit orang menjadikan sesuatu di luar dirinya sebagai sumber kebahagiaan. Aku akan merasa bahagia kalau sudah mempunyai ini atau itu. Tetapi semua itu, ternyata tidak menjadikannya bahagia, karena keinginan manusia itu ibarat sumur tidak berdasar. Meski telah mendapatkan sesuatu, seseorang pasti mendambakan hal lainnya lagi. Sesudah lulus SD, orang ingin lulus SMP. Sesudah lulus SMP, seseorang ingin lulus SMU. Setelah mendapatkan ini, ia ingin mendapatkan itu. Polanya terus berulang bagaikan lingkaran setan. Ia terus terjerumus pada keinginan berikutnya, yakni suatu proses yang berlangsung sepanjang kehidupannya. Tujuan berupa kebahagiaan itu terus menerus ingin dicapainya, namun tidak pernah berhasil. Ia terus menerus berputar-putar mencari tujuan itu, namun anehnya tetap kembali ke titik awal. Hal inilah yang digambar oleh garis-garis oranye pada gambar di atas. Ke manapun Anda pergi, Anda akan tiba pada titik awal.

.

Akhirnya, ia menyadari bahwa kebahagiaan itu tidak bisa dicapai dari luar. Kebahagiaan itu seharusnya sudah ada di dalam, hanya saja terdapat tembok pemisah yang tidak tertembus.

.

Pelajaran kedua, terkadang pemecahan suatu masalah itu justru berada pada titik awal masalah itu sendiri. Ke mana pun Anda berlari mencari pemecahannya, Anda akhirnya pada titik awal pencarian Anda.

.

Begitu pula orang yang mencari suatu pencerahan spiritual, akhirnya harus kembali pada dirinya sendiri. Pencerahan spiritual di luar dirinya adalah sesuatu yang mustahil. Akhir pencarian akhirnya adalah diri sendiri., yakni titik awal pencarian itu sendiri.

.

Demikianlah renungan berharga berasal dari teka-teki labirin ini. Selamat berakhir pekan.

BENARKAH METODA RAMALAN DAN FENGSHUI MERUPAKAN ILMU RENDAH?

BENARKAH METODA RAMALAN DAN FENGSHUI MERUPAKAN ILMU RENDAH?

.

Ivan Taniputera.

16 April 2016

.

Saya teringat pendapat sebagian orang yang menyatakan bahwa ilmu ramalan dan Fengshui merupakan ilmu-ilmu rendah. Oleh karenanya, pada kesempatan kali ini saya hendak mengulas hal tersebut.

.

Pertama-tama, ada yang mengatakan bahwa ilmu-ilmu seperti itu disebut rendah karena tidak membawa pembebasan diri sepenuhnya dari penderitaan. Saya akan menjawabnya dengan berbagai cara.

.

Apabila alasannya seperti itu, maka sains, termasuk ilmu kedokteran, juga tidak membawa pembebasan sepenuhnya dari penderitaan. Namun pada kenyataannya, sains dan ilmu kedokteran justru lebih banyak meringankan penderitaan umat manusia secara nyata dan bukan hanya sekedar teori atau angan-angan belaka. Sebagai contoh, adalah penemuan-penemuan vaksin yang dapat membasmi segenap penyakit:

.

-Louis Pasteur menemukan vaksin Rabies (1885).

-Edward Jenner menemukan vaksin untuk cacar.

-Robert Sachs menemukan vaksin untuk polio.

,

 

Semua penemuan tersebut dapat meringankan penderitaan manusia secara nyata dan signifikan. Jauh melampaui ilmu-ilmu yang dianggap “tinggi.” Bahkan jika kita amati pada forum, mailing list, atau grup-grup ilmu-ilmu “tinggi” tertentu di internet, justru nampak bahwa sebagian anggota-anggotanya saling berdebat dan tidak jarang saling menghina serta merendahkan satu sama lain dengan berbekalkan ilmu-ilmu “tinggi” tersebut. Tidak jarang ada yang melontarkan amarah (walaupun dibungkus dengan kata-kata “manis”), sehingga sesungguhnya merekalah yang mengakibatkan penderitaan dalam diri mereka sendiri dan orang lain. Jelas sekali nampak bahwa ilmu-ilmu yang disangka tingkat “tinggi” tersebut justru malah dapat menimbulkan penderitaan bagi diri sendiri dan orang lain. Tentu saja tidak semua orang seperti itu. Kita tidak dapat dan tidak boleh menggeneralisasi. Namun kenyataannya memang seperti itu. Banyak orang yang berbekalkan ilmu-ilmu “tinggi” malah melakukan aniaya pada sesamanya melalui tindakan, pikiran, dan ucapan. Mereka terlibat dalam perdebatan yang tidak produktif. Lalu pertanyaannya apakah klaim bahwa ilmu-ilmu “tinggi” itu pasti membuahkan pembebasan tertinggi masih sahih? Apakah saling menghujat dan merasa benar sendiri seperti itu yang dimaksud dengan “pembebasan tertinggi”? Bahkan kalau kita telaah lebih lanjut, orang yang mempelejari ilmu-ilmu “tinggi” juga belum tentu meraih pembebasan tertinggi. Oleh karenanya, kita tidak perlu membangkitkan kesombongan dengan menyatakan ini ilmu “tinggi” atau “rendah.”

.

Selanjutnya, ada yang membantah, “Yang menyatakan itu ilmu “rendah” adalah Sang Guru sendiri.” Betul. Mungkin memang demikian halnya. Tetapi Anda lupa bahwa Anda bukan Sang Guru. Tingkat pencapaian Anda masih jauh dari Sang Guru. Anda tetap masih manusia biasa. Adalah sia-sia bagi seekor semut hendak meniru atau mengimitasi seekor gajah. Sang Guru menyatakan sesuatu pasti mempunyai konteks atau latar belakang tertentu yang belum tentu Anda ketahui. Anda tidak memahami sepenuhnya pikiran Sang Guru yang tentunya jauh berbeda dengan Anda. Namun Anda dengan sikap jumawa lantas menggunakan ajaran Sang Guru itu untuk merendahkan ilmu ramalan dan Fengshui. Ini adalah sikap yang sangat dangkal. Anda lupa bahwa dalam tataran Kebenaran Tertinggi, tidak ada lagi “tinggi” dan “rendah.” Tidak ada lagi keserba-menduaan (dualisme). Jadi jika Anda masih berpikir “tinggi” dan “rendah” maka Anda masih jauh dari realisasi Kebenaran Tertinggi. Apalagi jika masih ada sikap merendahkan dan meremehkan. Tanyakan pada diri Anda sendiri, apakah sikap merendahkan dan meremehkan itu membawa kedamaian batin atau tidak. Tidak perlu dijawab. Cukup direnungkan saja.

.

Berikutnya, klien saya banyak yang merasa terbantu dengan konsultasi ramalan dan Fengshui sebagaimana saya berikan pada mereka. Banyak di antara mereka dapat menemukan kembali arah dan jati diri hidupnya. Saat sedang dirudung masalah, mereka terbantu dengan ramalan saya. Saya tidak mengatakan bahwa ilmu-ilmu “tinggi” itu tidak dapat membantu menyelesaikan masalah manusia. Bagi saya ilmu-ilmu “tinggi” itu juga ilmu yang mulia. Dengan syarat dan ketentuan tertentu, ilmu-ilmu “tinggi” itu dapat juga bermanfaat bagi manusia. Jika tidak bermanfaat bagi manusia bagaimana mungkin hingga saat ini ia dapat tetap bertahan? Namun, pertanyaan sebaliknya juga berlaku, jika tidak bermanfaat bagi manusia, bagaimana mungkin ilmu-ilmu “rendah” itu dapat tetap bertahan hingga saat ini?

.

Banyak orang mungkin merasa terbantu dengan ilmu-ilmu “tinggi.” Hal itu sangat baik. Tetapi ada juga orang yang merasa terbantu dengan ilmu-ilmu “rendah.” Itu pun juga sangat baik. Bagaimana mungkin membantu orang lain dikatakan tidak baik? Tidak semua orang cocok dengan suatu jenis obat antibiotika. Ada orang yang terselamatkan hidupnya berkat suatu jenis obat antibiotika, tetapi bagi orang lain obat yang sama justru merupakan racun mematikan. Apakah obat antibiotika yang satu lebih “tinggi” dibandingkan yang lain?

.

Ada kalanya seseorang yang sedang kesusahan tidak cukup hanya dinasihati menurut ilmu “tinggi”: “Engkau sedang menuai apa yang engkau tabur. Jika engkau menabur keburukan, engkau akan menuai keburukan. Apabila engkau menabur kebaikan engkau akan menuai kebaikan.” Nasihat itu mungkin cocok dalam menciptakan dunia yang lebih baik. Tetapi tidak selalu membantu dalam setiap keadaan. Orang yang sedang kesulitan jika dinasihati seperti itu seolah-olah sedang dihakimi: “Engkau dahulu pembuat kejahatan, oleh karenanya engkau susah saat ini.” Masalahnya sama-sama sekali tidak terselesaikan atau tersentuh. Namun dalam ilmu ramal dan Fengshui sebagaimana saya praktikkan, saya akan mengajak klien mengupas permasalahan mereka. Saya akan mengajaknya berpikir berdasarkan logika. Banyak di antara mereka yang merasa terbantu. Jadi ilmu yang dilecehkan sebagai “rendah” itu pun ternyata juga dapat membantu manusia dan sebaliknya ilmu yang dikatakan “tinggi” juga belum tentu dapat membantu serta terkadang hanya memberikan penawar semu.

.

Sebagian mungkin ada yang memprotes, “Tetapi praktisi ilmu-ilmu “rendah” banyak yang menipu kliennya.” Tetapi jangan salah, para pengamal ilmu-ilmu “tinggi” juga tidak sedikit yang menipu pengikutnya. Kasus-kasus seperti itu sangat banyak terjadi dan tidak perlu kita bahas di sini. Dokter juga banyak yang menipu dan mengambil keuntungan dari pasiennya. Apakah lantas karena kesalahan para oknum semacam itu kita lalu menganggap ilmu kedokteran tidak bermanfaat? Ini jelas adalah pandangan yang sangat dangkal. Intinya, para pengamal ilmu-ilmu “tinggi” juga tidak selalu beres hidupnya. Jadi, jangan menuduh ilmu-ilmu “rendah” dengan cara seperti di atas.

.

Sebagai penutup, saya mengajak para pembaca sekalian agar mengembangkan sikap toleransi dan wawasan lebih luas. Bagaimanapun kita semua hanya manusia bodoh yang belum tahu apa-apa. Jadi daripada merendahkan sesuatu, lebih baik kita mengamati alam ini dengan sikap hormat dan rendah hati. Bukankah toleransi dan kerendah-hatian juga diajarkan dalam ilmu-ilmu “tinggi”?

.

Selamat berakhir pekan.

.

 

Artikel menarik lainnya mengenai ramalan, Astrologi, Fengshui, Bazi, Ziweidoushu, dan lain-lain silakan kunjungi: https://www.facebook.com/groups/339499392807581/ . .

.

 
 
 

PERHATIAN: Sebagai tambahan, saya tidak memberikan analisa atau konsultasi gratis. Saya sering menerima email atau message yang meminta analisa gratis. Ini adalah sesuatu yang sia-sia dan juga sangat mengganggu saya. Jika ingin berkonsultasi atau saya analisa, maka itu berbayar. Oleh karenanya, jika Anda ingin analisa atau konsultasi gratis maka mohon agar tidak menghubungi saya. Demikian harap maklum.